Rabbi yassir wa la tu’assir

25 09 2008

POSTGRADUATE WORKSHOP

“POVERTY: COMPARING MALAYSIA AND

NEW ZEALAND”

By: Sumayyah Abd Aziz

Supervisor: S. St John

Date: 26th September, (Friday)

Venue: Room 215, OGG

Time: 2.00-3.00pm





Perutusan Ramadhan

21 09 2008

Bacalah dengan mata hatimu~

Perutusan Ramadhan dari Ustaz Muhammad Mahdy Akif
(Mursyidul Am Ikhwanul Muslimin)

“Wahai orang-orang yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila Dia menyeru kamu kepada perkara-perkara yang menjadikan kamu hidup sempurna…” (al-Anfal:24)

Wahai ikhwan dan akhawat (sdra dan sdri)

Assalamu’alaikum warahmatullahi wa barakatuh, wa ba’d

Moga-moga setiap tahun kamu dilimpahi kebaikan. Kini kamu dipayungi bulan mulia lagi berkat. Di dalamnya kebaikan berantai-rantai tiada putus, hembusan rahmat bertali arus, limpahan kasih al-Rahman mengalir laksana arus. Sesungguhnya Ramadan benar-benar bulan rahmah, maghfirah dan bebas dari belanggu api neraka. ”(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah…” (al-Baqarah:185)

Ketahuilah sesungguhnya perjalanan yang panjang itu memerlukan bekalan. “….dan hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah takwa dan bertakwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya)”. (al-Baqarah:197)

Hendaklah kamu jadikan Ramadan ini masa untuk menyiapkan bekal setahun. Jadikan siam (puasa), qiam, wirid, i’tikaf, sedekah dan solat sebagai bekalan dalam perjalanan mengadap Tuhan. Daripada bekalan itu kita bisa berdiri, membangun cita-cita yang tinggi, memperkuat keazaman yang murni. Saat kita beramal di bulan yang mulia, hati bertaut dengan Kekasihnya, tidak lucut ikatannya, tidak putus pengharapannya, sedang jiwa mencapai keberuntungan berjual beli dengan Allah Yang Maha Esa. ”Dan di antara manusia ada yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredaan Allah semata-mata dan Allah pula Amat belas-kasihan akan hamba-hambaNya.” (al-Baqarah:207)

Jadikanlah Ramadan ini titik berlepas ke arah mencapai tujuan. Jadikan Islam sebagai sebuah daulah yang bergerak di dalam jiwa-jiwa manusia dan melekat di dalamnya. aqidah dan iradah, amal dan ibadah, ilmu dan kepimpinan, keagungan dan ketuanan. Biarlah Islam menjadi aqidah yang menggerakkan iradah (kemahuan), ibadah yang melahirkan amal, ilmu yang melayakkan memimpin, mendapat penghurmatan dan ketuanan. Semuanya terhasil dan tercerna mengikut acuan rabbani yang amat luas. Hendaklah semua hati-hati menjadikan matlamat puasa mereka seperti yang telah digariskan di dalam firman Allah yang bermaksud: ”…. supaya kamu bertakwa”. (al-Baqarah:183)

Beramallah dengan bersungguh-sungguh supaya bulan ini tidak pergi kecuali dalam keadaan kamu telah memperlihatkan kepada Allah keyakinan kamu kepada janjiNya, beriltizam dengan perintahNya, berjalan mengikut manhajNya, “Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma) dan dia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut); sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadaNya serta kelebihan kurniaNya dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmatNya, lagi sentiasa Meliputi PengetahuanNya.” (al-Baqarah268). Pacakkan bendera yang bersesuaian bagi setiap sepuluh hari bulan Ramadan. Sepuluh yang pertama haraplah rahmat dengan berkasih sayang dan menguhubung silatul rahim. Sepuluh kedua harapkan keampunan dengan memohon ampun dan saling bermaafan agar terlerai segala dosa dan kesilapan lalu. Dan kemudian sepuluh terakhir haraplah kebebasan dari segala belenggu di dunia dan akhirat. “Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun.” (al-Ahzab:23)

Sahutlah seruan untuk hidup pada bulan Ramadan ini supaya sepanjang tahun akan datang nanti terus mekar dan subur berpanjangan. ”Wahai kaum kami! Sahutlah (seruan) Rasul (Nabi Muhammad) yang mengajak ke jalan Allah, serta berimanlah kamu kepadanya, supaya Allah mengampunkan sebahagian dari dosa-dosa kamu dan menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” (al-Ahqaf:31)

Awas dan waspada Jangan sampai Ramadan kali ini terlucut dari genggaman kamu! Jika itu berlaku, rugilah kamu, kerugian yang tidak mungkin ditampung dengan apa usaha sekalipun. ”Dan sesiapa tidak menyahut (seruan) Rasul yang mengajaknya ke jalan Allah, maka dia tidak akan dapat melepaskan diri (dari balasan azab walau ke mana sahaja dia melarikan diri) di bumi dan dia tidak akan beroleh sesiapapun yang lain dari Allah sebagai pelindung-pelindung yang membelanya; mereka (yang demikian sifatnya) adalah dalam kesesatan yang nyata.” (al-Ahqaf:32) “Kepada pentadbiran Allah jualah terpulang segala urusan, sebelum berlakunya dan sesudah berlakunya dan pada ketika berlakunya (kemenangan Rom) itu, orang-orang yang beriman akan bergembira” (al-Rum:4)

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم

محمد مهدي عاكف
المرشد العام للإخوان المسلمين

Terjemahan Ustazah Maznah Daud
Ramadhan 1429.





Ada Apa Dengan 21 Ogos?

20 08 2008


Memperingati Masjid Al-Aqsa dibakar

TANGGAL
21 Ogos merupakan tarikh yang amat penting dalam lipatan sejarah umat
Islam. Apa tidaknya, Pertubuhan Persidangan Islam atau lebih dikenali
dengan OIC lahir kerana insiden 21 Ogos. Apakah yang berlaku sehingga
persidangan ini tercetus?

Pada 21 Ogos 1969, seorang lelaki
berbangsa Australia bernama Dennis Michael Rohan telah membakar Masjid
Al-Aqsa. Api menyala besar dan membakar tembok serta mimbarnya yang
besar (mimbar Solahuddin).

Api marak dengan dahsyat sekali
seolah-olah seluruh Masjid Al-Aqsa akan musnah ketika itu. Sehinggakan
pihak bomba juga tidak hadir menghulur bantuan. Tetapi Allah s.w.t
telah menyelamatkan Masjid Al-Aqsa dan melindunginya. Akhirnya api
dapat dipadamkan.

Setelah itu orang-orang Yahudi membuat
pengadilan pura-pura terhadap Rohan. Lucunya, Rohan mendakwa bahawa dia
diutuskan oleh Allah untuk melakukan pembakaran itu, bersesuaian dengan
berita dari Kitab Zakaria.

Apa yang menyedihkan kemudiannya ialah Yahudi membebaskannya dengan mengatakan Rohan ‘gila’, dengan kata lain, tidak waras.

Maka,
atas sebab itu, Rohan tidak da- pat dipertanggungjawabkan atas kejadian
tersebut. Bertitik-tolak insiden menghinakan itu, negara-negara Islam
di seluruh dunia bangkit mempertahankan tempat suci mereka dan mengecam
perbuatan keji terhadap Al-Aqsa.

Maka sejak itu, 21 Ogos tanpa
gagal diangkat sebagai Hari Al-Quds sedunia. Ia disambut sebagai tanda
memperingati tragedi pembakaran masjid Al-Aqsa.

Tragedi tersebut
merupakan catatan sejarah yang paling menyedihkan dalam sejarah umat
Islam. Masjid Al-Aqsa yang begitu suci itu dihina sedemikian rupa.

Tidak
menghairankan apabila semua umat Islam seluruh dunia ‘terbakar’ hati
dan perasaan mereka kerana tindakan Rohan, 38 tahun lalu. Begitulah
nasib Tanah suci umat Islam yang ketiga setelah dihuni oleh rejim
Zionis.

Perlu diingatkan, isu Masjid Al-Aqsa ini ada hubung kait dengan hal-hal Palestin.

Maka
selayaknya, isu Palestin ini merupakan isu yang dipertanggungjawabkan
bagi sekalian umat Islam. Satunya kerana, kedudukan Masjid al-Aqsa
sebagai Tanah Suci ketiga dalam Islam. Selebihnya ia merupakan kiblat
pertama umat Islam selain menjadi bumi didiami para Nabi serta pusat
pemerintahan dunia Islam seperti yang dirakamkan dalam hadis
Rasulullah.

Bagi masyarakat bukan Islam, isu Palestin
menggambarkan ketidakadilan dan kezaliman rejim terhadap bangsa
Palestin yang perlu sama-sama dibela dan diperjuangkan.

Hari ini Palestin berada dalam tangan rejim Zionis yang telah merampasnya daripada tangan umat Islam.

Pembelaan

Akibatnya,
umat Palestin telah dihalau keluar, dizalimi, ditindas,
dikambinghitamkan, dipenjarakan dan dibunuh. Nasib yang melanda umat
Islam Palestin memerlukan pembelaan dari seluruh umat Islam.

Sebagai usaha pembelaan dan kepedulian, maka Hari Memperingati Al-Quds atau Remembrance of Al-Quds (ROQ) merupakan sebuah gagasan yang menjadi simbol solidariti umat Islam di Malaysia terhadap umat Palestin.

Pelbagai
kegiatan boleh dijalankan untuk menghebahkan tentang isu Palestin dan
kedudukan Palestin dalam hati umat Islam serta soal penindasan di
Masjid Al-Aqsa. Kita berharap program ini akan menggerakkan masyarakat
su- paya sedar lalu terpanggil untuk menghulurkan sumbangan dan
mempersiapkan diri mereka dengan segala pertahanan dan kecemerlangan
sebagai umat yang terbaik.

Episod duka Palestin ini, ditambah
dengan penindasan dan kezaliman yang tidak henti hingga ke saat ini
hakikatnya menuntut sokongan dan bantuan semua, seluruh lapisan
masyarakat dunia.

Malah, 21 Ogos hadir setiap tahun
mengingatkan kita bahawa sekiranya kita tidak mempertahankan tanah suci
Palestin dan Masjid Al-Aqsa, kelak, kita bukan sahaja tidak dapat
mempertahankannya daripada sekadar dibakar, malah keseluruhannya
cenderung untuk dirampas secara haram oleh rejim Zionis.

Justeru,
bersempena Sambutan Memperingati Hari Al-Quds Sedunia tahun ini, adalah
amat wajar untuk kita sama- sama mengajak masyarakat sekeliling
memperingatinya, apatah lagi merencana langkah strategik, efektif dan
praktikal lagi kreatif demi menyumbang ke arah pembebasan Palestin.

Sementara
itu, antara aktiviti-aktiviti untuk menyemarakkan sambutan ini ialah
ceramah umum, seminar, demonstrasi damai, penerbitan filem, buletin,
cakera padat video (VCD), persembahan seni seperti teater, nasyid, dan
festival seni dan pameran kesedaran di tempat awam yang strategik di
masjid-masjid, sekolah-sekolah termasuk gedung beli-belah dan
sebagainya.