Da’ie Bintang

20 10 2008

Coretan ini aku nukilkan di saat aku merasa beratnya bebanan ditanggung, yg aku ingin bebas drpdnya TAPI mana mungkin aku ingin biarkan diri ini dlm kerugian andai aku melepaskannya…Ingin aku kongsi lintasan qalbi ini:

JANGAN JADI DA’IE YANG ‘GHURUR’, JADILAH DA’IE YANG ‘BINTANG”

Kaki ini terus melangkah walau terasa berat dan payah

Dikuatkan juga hati ini agar terus bermujahadah;

Untuk menepis segala bisikan dunia yang menipu

Untuk menolak segala kemahuan dan keinginan diri

Yang rindukan kerehatan yg jauh dari memikirkan orang lain

Untukku meredahi segala mehnah, ujian susah atau senang

Di jalan ini dgn tenang, sabar dan redha..

Apakah layak bagiku digelar seorang jundullah

Andai sering kalah dgn duri yang menusuk

Apakah benar jiwa dan seluruh hidupku ini telah ku wakafkan untuk jalan ini

Andai sering mengeluh dengan kepenatan dan kepayahan

Apakah sudah cukup pengorbananku sebagai penolong Deenullah

Andai akhirat tidak mampu ku lebihkan berbanding dunia

Pesan ummi, ikhlaskanlah hati dalam setiap amal, sekecil mana pun ia

Agar tenang dalam huluran dan pengorbananku

Tidak dinamakan pengorbanan sejati

Andai masih ada lintasan hati untuk mengungkit apatah lagi melafazkannya

Pesan ummi lagi,

Usah biarkan diri menjadi da’ie yang ghurur

Yang terpedaya dengan segala kebaikan yang telah dilakukan

Yakinkah kita bahawa sudah cukup amalan untuk dibawa pulang ke pangkuanNya

Kalau pun merasa sudah cukup, yakinkah kita ia diterima Allah sbg amal soleh?

Sudikah Allah menerima amalan yg dipersembahkan di hadapanNya kelak

andai amal dilaksanakan bukan keranaNya?

Itu pesan ummi agar aku tidak terpedaya.

Kita hanya pemberi peringatan, petunjuk jalan untuk membawa manusia bersama kita mengenal Allahu Rabbi

Kita bukanlah manusia hebat yang berkuasa menundukkan manusia kpd kita dan menjadi pengikut setia..

Terima kasih ummi atas nasihatmu yang berharga..

Pesan abah, perjuangan harus terus sehingga aku mati kelak

Teruskan walau apa pun yang melanda

Susah, senang, manis, pahit, aku kena terus hidup dgn dakwah

Kerana semua itu akan mematangkan aku

Kata abah, biar matang dan menjadi bintang..

Bintang yang menyinari hati manusia lain

Yang menunjuki arah jalan pulang kepadaNya

Yang menghiburkan hati2 pencintanya

Yang bermanfaat untuk semua yg mensyukuri kehadirannya

Jadilah da’ie bintang

Jika tidak dilihat sebagai bintang di mata manusia, yang pastinya biarlah dilihat sbg bintang pada pandangan Allah dan tentera-tenteraNya

Terima kasih abah atas kata sokongan dan harapanmu yang menggunung pd anakmu

Aku cuba menjadi bintang itu, bukan untukku sahaja malah untuk ummi dan abah.

Pesan kakak, aku harus kuat dan cekal

Ujian Allah buat kita bukan untuk menjauhkan diri kita drpdDia

Bahkan untuk membuktikan kasih sayangNya buat kita..

Dengan ujian kita belajar dari kesilapan

Dengan ujian juga kita berlari dgn penuh sabar mencari Dia

Kita seringkali mengaku kita ansarullah

Haruslah tabah dan teguh hati

Sebab bukan sebarang misi yang mahu kita capai, bukan murah syurga yang dikejar

Bukan mudah memburu redha Sang Pencipta

Kita mahu dunia dan seisinya kembali pada islam

Andai ansarullah itu lemah dan tak berdaya

Sungguh. Jauh cita-cita itu utk direalisasikan.

Terima kasih kakakku yang seorang atas tazkirah buat hati yang makin lemah tiada berdaya.

Pesan seorang teman yang aku hargai kehadirannya dalam hidupku

Sesusah manapun yang aku alami, aku harus kuat

Kataku, mahu jadi insan yg bila mana org lain melihat diriku,

Mereka akan kuat untuk menghadapi liku2 hidup ini

Jadinya, dia ingatkan aku seharusnya tabah hati..

Biarkan airmata aku tumpah andai kerana jalan ini

Kerana penatnya berharga, dan sedihnya bernilai di sisi Allah

Allah mengerti apa yg ditanggung di saat insan lain tidak..

Terima kasih teman, semoga kita akan bersua lagi

Tidak di dunia yang fana ini, di syurgaNya kelak (Amiin)

Teruslah membantuku mencari diri dan kekal di jalan ini

Semoga kita terus bangkit berjuang

Allah tahu bahawa kita pernah bersama

Menyeka peluh dan air mata demi islam tercinta di bumi bertuah ini

Terima kasih Allah atas tazkirah2 ini

Buat aku lebih cekal dalam mengharungi ombak kehidupan yg menjadi sunnatullah

Buat aku kembali merenung dan muhasabah sejauh mana keikhlasan dan kesabaranku bila mana aku mengaku hanya Engkau majikanku di dunia juga di akhirat.

Terima kasih.

Moga pengakhiranku adalah yg terbaik di sisiMu (Amiin)

Dakwah suatu kewajipan bukan satu pilihan..perjuangan islam telah sebati dalam jiwa-jiwa pendokongnya.Perjuangan tarbiyyah dan dakwah tidak akan pernah mati hingga aku, kamu dan mereka mati keranaNya…Semoga terus thabat.

Hanya Hamba Allah,

Firstmartyr

9.55am

OGG B, University of Auckland

6 Ogos 2008

Advertisements

Actions

Information

One response

27 10 2008
mujahadahku

salam. i found ur blog while blogsurfing. I envy your iman. i envy how you can write all those things. i wish i cud be like you. i need help. seriously

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: