Pemergianmu Khalid

23 12 2006

Pemergianmu Khalid

 

Kau masih tersenyum mengubat lara

Selindung derita yang kau rasa

Tiada keluhan mahupun sesalan dgn ujian Tuhan kepadaMu

Senyuman demi senyuman yang mententeramkan

Kau hadiahkan buat kami semua yang kebimbangan

Kau tidak mahu kami sedih dan gusar dgn apa yang kau rasai

Kau tidak mahu kami bersimpati dengan apa yang kau alami selama
ini

Kau tanggung semuanya bersendirian dengan penuh ketabahan dan
kecekalan

 

Namun..

Hakikatnya tak tertanggung lagi derita

Apabila nafasmu kelihatan sukar

Berlinang airmatamu dgn kata2 ummi

Jauh dan sayu pandangan matamu

Bagai ingin mengkhabarkan sesuatu pada ummi

Tapi kau simpan semuanya pada diri dan hatimu

Hingga kini tak siapa tahu apa dalam hati dan fikiranmu ketika
itu

Adakah engkau dapat merasai yang kau akan pergi buat selamanya?

Adakah engkau di saat itu sedang menunggu saat ketikanya

Rohmu diangkat utk bertemu yang Esa?

Jawapannya hanya pada dirimu, adik..

 

Di saat itu aku terlalu jauh daripadamu

Tak sempat aku berbicara dan mengungkap kata2 semangat utkmu

Namun ummi dan kakak ada di sisimu ketika itu

Menyapu air zamzam ke wajahmu dan bibirmu

Untuk mengurangkan kepedihan demam panas yang kau tanggung

Beralun zikir di lidahmu mengingati Tuhan

Kalimah Lailahaillallah menjadi teman tidurmu

Tidur yang tak disangka akan yang berpanjangan

 

Dan tibalah waktu ajal bertamu

Penuh ketenangan jiwamu berlalu

Lembut nafasmu mengakhiri kehidupanmu di dunia yang fana ini

Linangan airmata syahdu

Iringi pemergianmu

Oh sukarnya utk kami menerima

Bahkan payah utk kami mempercaya

Mengalir deras airmataku dari kejauhan

Harapanku utk pulang bertemu dgnmu tinggal harapan

Aku bagai tidak percaya kau telah pergi meninggalkan aku buat
selamanya

Tetapi iman merelakan jua bahawa manusia

kan

mati akhirnya

Aku redha akan takdir ini..

Takdir yang telah tertulis indah buatmu dan kami yang
menyayangimu

 

Tak terlafaz kata mengungkap hiba

Gerhanalah hati2 insan yang menyayangimu bila kau tiada lagi di
sisi

Tak terbayangkan oleh fikiran bagaimana hidup tanpa kau bersama

Kau tinggalkan kami dengan semangatmu, ketabahan jua kecekalanmu

Utk dijadikan inspirasi dan tazkirah buat kami yg masih hidup
ini

bersaksilah sesungguhnya kami merinduimu

Walaupun kau telah tiada

Bersemarak cinta terhadapmu selamanya

Ingatan terhadapmu tetap segar dan takkan luput buat selamanya

Namamu

kan

tersemat di hati2 kami dan akan kekal abadi

 

*diolah daripada nasyid Pemergianmu by Inteam*

 

 

 

Sumayyah Abdul Aziz

22nd December 2006

11.45am

Seksyen 8, Shah Alam

 

29

Advertisements

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: